Pengajian Bersma Muspika Di Balai Desa Timbulharjo

Posted by Humas Polresbantuldiy on 11:27

Kapolsek Sewon Kompol Subadi beserta anggotanya menghadiri kegiatan pengajian bersma muspika di Balai Desa Timbulharjo, Sewon, Bantul, Jumat, 06/01/2018 pukul 07.45 Wib.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Camat Sewon yang di wakili oleh Sekcam Sewon Agung Yulianto AP, Lurah desa Timbulharjo Drs. Kandar, Kepala Puskesmas Sewon 1 dr. Jaka Hardalaksana, Kepala KUA Kecamatan Sewon, Muspika Kecamatan Sewon, tokoh agama dan tokoh mayarakat, BPD desa Timbulharjo, Pamong Dukuh, dan undangan.

Dalam kesempatan tersebut juga di bagikan bingkisan kepada 10 orang duafa dari KUA Kecamatan Sewon dalam rangka hari jadi Kementrian Agama Republik Indonesia.

Dalam tausiahnya ustadz Didik Purwodarsono pimpinan Ponpes Modern Miftahunnajah Yogyakarta, menyampaikan usia 40 tahun merupakan usia dimana manusia mencapai puncak kehidupannya baik dari segi fisik, intelektual, emosional, karya, maupun spiritualnya.

Orang yang berusia 40 tahun benar-benar telah meninggalkan usia mudanya dan beralih menapaki usia dewasa penuh. Apa yang dialami pada usia ini sifatnya stabil, mapan, kokoh. Perilaku di usia ini akan menjadi barometer pada langkah usia selanjutnya.

Usia 40 tahun, yakni nikmat yang sempurna telah diterimanya dan diterima oleh orang tuanya, kecenderungan diri untuk beramal yang positif, rumah tangga yang beranjak harmonis, kecenderungan diri bertaubat dan kembali kepada Sang Pencipta, dan ketegasannya mendeklarasikan diri sebagai pemeluk agama Islam, selalu bersyukur, mengingat dan mendoakan kebaikan bagi kedua orang tuanya sekaligus juga memohon petunjuk untuk dapat melakukan amal shaleh berupa kebaikan (agama) kepada keluarganya ketika manusia tersebut telah mencapai usia 40 tahun.

Terdapat empat indikator kemuliaan manusia yang seharusnya menjadi identitas orang yang mencapai umur 40 tahun yaitu bersyukur, beramal shalih, bertaubat, dan berserah diri.

Bersyukur kepada Allah atas karunia umur yang mengantarkannya mencapai angka 40. Bersyukur atas kenikmatan hidup yang telah dianugerahkan Allah baik berupa kenikmatan material maupun nikmat anak keturunan (dzuriyat). Bersyukur sesuai hakikat bahwa semuanya karena kehendak yang mengikuti nilai-nilai kebaikan yang dikehendaki Allah dan dicontohkan dalam kehidupan Rasul dan para sahabat.

Bertobat disertai kesadaran bahwa manusia mempunyai kalbu yang berbolak-balik antara tarikan kebaikan dan keburukan. Bertobat disertai perenungan dan perhitungan apakah di usia 40 tahun lebih berat kebaikannya atau keburukannya.

Berserah diri, yang merupakan pernyataan keikhlasan sebagai seorang muslim yang tunduk dan patuh terhadap ketentuan Allah SWT dan Rasul-Nya, sehingga upaya-upaya yang dilakukan tersebut dapat menjadi amal shaleh yang tidak tertolak dan dapat mendatangkan keridhoan-Nya.

Dengan demikian umur 40 tahun dapat dipandang sebagai gerbang pencerahan jiwa, menjadikannya cahaya menuju kehidupan yang lebih mulia. (Sihumas Polsek Sewon)


Tribrata News Bantul
Tribrata News BantulUpdated: 11:27

0 komentar:

CB