Umat Hindu Rayakan Upacara Labuhan Melasti Di Pantai Parangkusumo Kretek

Posted by Humas Polresbantuldiy on 10:05

Bertempat di pantai Parangkusumo Parangtritis Kretek Bantul telah dilaksanakan kegiatan Upacara labuhan suci melasti umat Hindu, Minggu,(11/3/2018) pukul 13.00 wib. Kegiatan ini merupakan rangkaian hari raya Nyepi yang dipusatkan di Candi Prambanan.

Acara dihadiri oleh Asisten III Drs. H. Totok Sudarto Mpd, Kasrem 072 Diy Kolonel Ida Bagus Surya, Ketua Panitia labuhan Drs Ida Bagus, Pembimbing masyarakat Hindu Ida Bagus Wika Krisna, Kapolsek Kretek Kompol Leo Fasak mewakili Kapolres Bantul, Muspika Kretek dan umat Hindu.

Kegiatan diawali dengan Pembacaan Weda Darma Wacana oleh I Kadek Ari Cahyani & Arya Dwi Guna yang intinya memohon kepada Tuhan YME agar umat Hindu bekerja sesuai dengan apa adanya dan dipanjangkan umurnya.

Adapun ketua panitia Diy I Komang Kesuma dalam sambutannya menyampaikan Ucapan terimaksih kepada panitia sehinga acara bisa  berjalan dengan baik.Agar budaya umat Hindu melestarikan budaya seperti ini, karena kita masyarakat yag majemuk, mengajak agar hadirin melebur semua perbuatan buruk ke perbuatan yang lebih baik.

Acara dilanjutkan dengan Pembacaaan Darma Wacana tentang Nyepi tahun baru Saka oleh I Komang Kesuma,yang antara lain menyampaikan Nyepi merupakan tahun baru umat Hindu yang mana kita bisa evaluasi diri menengok kebelakang dan melihat yang ada di depan.

Sejarah nyepi berawal bahwa umat Hindu berasal dari India dan pada saat itu mengalami gejolak, antar suku pada tahun1948 sebelum Masehi menguasai umat Hindu, dan untuk menghindari kekerasaan bangsa saka membuka suasana budaya dan tata negara  sehingga mampu menutupi bangsa Saka dan bisa menciptakan perdamaian, sehingga menjadikan kultur negara dan mempelopori bangsa Saka, sehinga pada saat itu diperingati hari Saka/Nyepi.

Hari nyepi dikatakan hari istimewa karena hari ini dirayakan dalam suasana yang sepi, dan merenungkan perbuatan yang telah dilaksanakan serta memikirkan apa yang besuk harus dilakukan agar lebih baik.

Melasti artinya adalah untuk membersihkan segala kotoran dari badan dan pikiran manusia, baik yang langsung kita sadari maupun tidak, serta dalam acara ini ikut disucikan alat milik Pure yang dilabuhkan ke laut.

Sedangkan sambutan Bupati Bantul yang diwakili oleh Asisten III Drs.H.Totok Sudarto Mpd berharap, agar acara ini bisa mempererat hubungan pemda Kab Bantul dengan umat Hindu.

Sejak tahun 2016 sudah mulai dibangun tempat ibadah umat Hindu agar bisa mempererat hubungan antar umat beragama, sebelum mengakiri sambutannya Drs.H.Totok Sudarto Mpd berkenan memukul gong sebagai pertanda dimulainya upacara ritual.

Kegiatan berakir pukul 17.00 wib situasi aman dan lancar dengan pengamanan dari personil Polsek Kretek,Dit PolAir,Trantib Parangtritis dan SAR Parangtritis. (Sihumas Polsek Kretek)


Tribrata News Bantul
Tribrata News BantulUpdated: 10:05

0 komentar:

CB